Kemeriahan Bazar MTQ Nasional 2017 di Universitas Brawijaya Malang


            Kerja di tempat yang tidak jauh dari Universitas Brawijaya sangat menguntungkan. Apalagi kalau ada MTQ Nasional 27 Juli - Rabu, 2 Agustus 2017. Pas jenuh dengan tugas kantor, bisa langsung cus ke sana buat cuci mata dan isi perut. Hahhaha..
Apa hubungannya MTQ dan isi perut? Pastinya ada! Kan salah satu yang bikin meriah MTQ adalah bazar. Ada berbagai macam kuliner dari nusantara yang bisa kita cicipi. Bukan hanya nusantara dink, tapi juga manacegara. Seru kan? Nggak harus terbang ke Korea buat bisa cicipin menu Korea yang yummi. Jadi ada korelasinya kan antara MTQ dan isi perut?
Keliling 102 stand bazar sebenarnya bikin capek, tapi karena kanan kiri kulihat banyak pohon cemara, eh banyak yang jual. Capeknya hilang. Maklum perempuan, senang banget lihat buku berjajar, baju terpasang, dan aneka makanan.
102 stand bazar ini terdiri dari internal UB 30 stand, external UMKM binaan UB 69 stand, dan tiga stand sponsor yaitu Sosro, Wardah, serta Telkomsel. Peserta bazar ini adalah pelaku industri kreatif mulai dari kuliner, kerajinan hingga fashion. Tak hanya itu saja, bagi para pengunjung bazar disediakan 1000 kupon makan gratis yang bisa ditukarkan pada stand yang melayani kupon makan gratis atau Paket MTQ.super duper seru kan? Keren banget panitia.
            Beberapa hari lalu saya ke bazar bersama Heni, teman lama dari Ponorogo. Hitung-hitung kopdar. Di tekape bertemu dengan teman blogger Malang, teman main, teman ngaji, dan lain-lain. Sampai-sampai Heni bikin status kalau lagi jalan ma artis, di beberapa tempat diajak foto. Duh duh duh…






            Oke cerita tentang bazar, saya suka sama yang namanya agar-agar unik yang rumit bikinnya. Pakai disuntik. Ya Allah nggak bisa bayangin bagaimana telatennya yang bikin. Harga agar-agar ini 10.000. sebenarnya saya udah puas buat mandang saja, ada rasa enggan ketika mau makan. Sayang.. bentuknya bagus heheh.

            Setelah itu lewat ke stand baju. Saya ambil napas dalam-dalam. Tidak boleh tergoda. Sekaran ngantor, tiap hari pakai seragam, baju main sudah jarang dipakai. Sudah stop beli baju. Nabung buat travelling aja. #eh . Alhamdulillah saya tidak tergoda.


Lanjut di stand berikunya, saya nyobain nasi bakar. Dulu waktu kuliah, menu ini menjadi menu favorit saya. Lama tidak makan nasi bakar, eee saya nemu di stand bazar. Saya dan Heni makan di depan stand. Kursi saya pakai meja dan kami duduk di emperan.
Bungkus daun pisangnya menarik, namun ketika saya buka kok sepertinya belum dibakar. Tapi di daun bungkusnya sudah ada tanda-tanda dibakar. Entahlah, dinikmastin saja. Mungkin kebiasaan bikin nasi bakarnya beda dengan yang biasa saya beli hehehe.


Lanjut ke kuliner takoyaki. Lama tidak makan nih menu. Terakhir pas masih di Surabaya. Saya memilih varian gurita. Saya suka kenyalnya si gurita. Heem… saat mengetik ini lidah saya teringat ma rasa di takoyaki. Alhamdulillahh jalan-jalan kali ini mengenyangkan.
Maunya sih saya nyoba semua yang ada. Tapi harus bisa nahan diri. Kasihan si perut kalau sampai kekeyangan. Bukankah makan setelah lapar dan berhenti sebelum kenyang?
Ya, meski belum keturutan jadi peserti MTQ seperti yang saya ceritakan di sini. Tapi saya merasa beruntung karena bisa jalan-jalan dan menjadi saksi semaraknya.
Universitas Brawijaya, saya memang bukan alumni sini, tapi saya memiliki banyak kenangan manis di sini. Saya banyak belajar dari teman-teman dan warga UB lainnya


EmoticonEmoticon