Pola Lantai dalam Gerak Tari Kreasi Daerah

 

Pola Lantai dalam  Gerak Tari Kreasi Daerah

Indonesia memiliki beragam tarian daerah. Tahukah kalian, tarian daerah adalah warisan berharga yang dimiliki setiap daerah. Tarian daerah merupakan hasil cipta karya seni dari suatu budaya. Ada banyak ragam tari daerah yang unik dan merupakan ciri khas setiap daerah. Tari daerah juga merupkana identitas bangsa.

Selain tari daerah, juga ada tari kreasi. Tari kreasi adalah bentuk gerak tari baru yang dirangkai dari perpaduan gerak tari tradisional kerakyatan dengan tari tradisional klasik. Gerak ini berasal dari satu daerah atau berbagai daerah di Indonesia. Selain bentuk geraknya, irama, rias, dan busanannya juga merupakan hasil modifikasi tari tradisi.

Ehm.. pernahkah kalian memperhatikan gerak penari saat menari?

Jika kalian perhatikan gerak penari bergerak membentuk pola tertentu. Pola gerak yang dilakukan penari saat menari disebut pola lantai. Atau bisa juga dikatakan pola lantai merupakan garis yang dilalui penari pada saat melakukan gerak tari.  Pada dasarnya, ada dua pola garis dasar pada lantai, yaitu garis lurus dan garis lengkung.

1.  1.  Pola Lantai Lurus

Ciri pola lantai vertikal (lurus) adalah penari membentuk garis vertikal, yaitu garis lurus dari depan ke belakang atau sebaliknya. Pola lantai ini banyak digunakan pada tari klasik. Pola lurus memberi kesan sederhana tetapi kuat. Berikut gambar pola lantai vertikal.

Pola Lantai dalam Gerak Tari Kreasi Daerah

1.     Horisontal

2.    Zigzag

3.    Segi empat

4.    Segi lima

5.    Segitiga

6.    vertikal

pola lantai dalam tarian

2. Pola Lantai Garis Melengkung
Pada pola lantai garis melengkung, penari membentuk garis lingkaran, pola lantai lengkung ular, dan pola lantai angka delapan. Garis lengkung memberikan kesan lembut tetapi lemah.


1. lengkung depan

2. lingkaran

3. lengkung belakang

4. Angka delapan


Pola lantai dibuat untuk memperindah pertunjukan karya tari. Oleh karena itu dalam pembuatan pola lantai harus memperhatikan beberapa hal, antara lain bentuk pola lantai, maksud atau makna pola lantai, jumlah penari, ruangan atau tempat pertunjukan, dan gerak tari.

Penampilan gerak tari tidak terlepas dari desain garis dan desain pola lantai. Ada dua jenis desain garis yaitu garis lurus dan garis lengkung. Pada desain garis lurus memberikan kesan lembut tetapi juga lemah. Garis-garis mendatar memberikan kesan istirahat, sedangkan garis-garis yang tegak lurus memberi kesan ketenangan dan keseimbangan. Garis melingkar atau melengkung memberi kesan manis, sedangkan garis menyilang atau diagonal memberikan kesan dinamis atau kuat.

Desain-desain garis tersebut di atas, tidak hanya dapat dibuat dengan garis-garis tubuh dan tanganserta kaki penari, tetapi dapat juga dibentuk dari jejak atau garis-garis yang dilalui oleh seorang penari atau garis di lantai yang ditinggalkan oleh penari. Pola lantai juga dapat menggunakan properti yang digunakan oleh penari baik jenis penyajian tari tunggal, berpasangan maupun kelompok. Properti yang digunakan penari dapat membentuk desain atas maupun desain bawah.

Beberapa contoh pola lantai :

  • Tari Kecak dari Bali merupakan salah satu jenis tari ritual dengan menggunakan pola lantai garis melengkung membentuk lingkaran.
  • Tari seudati dari Aceh menggunakan pola gabungan antara pola lantai lurus, pola lantai lengkung, dan zig-zag.
  • Tari jaipong dari Jawa Barat menggunakan pola lantai lurus dan pola lantai zig-zag.
  • Pola lantai yang dipergunakan dalam tari Piring adalah garis lengkung dan membentuk lingkaran.
  • Tari Saman dengan menggunakan pola lantai garis lurus.
  • Pada tari Pendet menggunakan pola lantai garis lengkung.
  • Pola lantai tari Bedhaya Ketawang menggunakan pola lantai Gawang Motor Mabur (pesawat terbang).
  • Tari Tayub dari Jawa, tari Gandrung dari Sasak, Joged Bumbung dari Bali, Gareng Lamen dari Flores, dan hampir semua tarian perang dari Papua menggunakan pola lantai garis lurus dan garis lengkung.
  • Tari Yospan berasal dari Papua dengan pola lantai garis lurus
  • Tari Rejang Dewa dari Bali juga banyak menggunakan pola lantai garis lengkung.
  • Tari Lengger dari Banyumas menggunakan pola lantai garis lurus.
  • Tari Badong dari Toraja, Sulawesi Selatan menggunakan pola lantai melengkung.
  • Pola lantai garis lengkung dapat juga dijumpai pada tari Randai dari Minangkabau.
  • Tari Baris Gede di Bali menggunakan pola lantai lurus.
  • Tarian perang dari Nusa Tenggara Timur menggunakan pola lantai lurus.
  • Tarian Joged Melayu atau Zapin menggunakan pola lantai garis lurus dan garis lengkung.




Tujuan dari adanya pola lantai dalam tari tradisional, yaitu:

  1. Menjaga agar antar penari tidak saling bertabrakan. Dalam tari tradisional memiliki banyak gerakan. Terlebih dalam tari berkelompok. Untuk itu sangat penting agar gerakan antar penari tidak saling menganggu. Sehingga adanya pola lantai ini akan memungkinkan penari mengetahui masing-masing posisi.
  2. Membantu mengetahui gerakan tari berikutnya. Dalam gerakan tari selalu terjadi perpindahan tempat antar penari. Gerakan inilah yang harus diperhatikan, agar para penari tidak saling mengambil area. Selain itu, dengan adanya pola lantai akan membantu para penari mengetahui gerakan yang harus dilakukan berikutnya.
  3. Menciptakan kekompakan. Pola lantai tak hanya memberikan kesan yang indah. Namun juga membuat kekompakan dalam gerakan semakin terlihat. Semua gerakan telah diatur sedemikian rupa sehingga para penari tidak perlu merasa cemas.
  4. Menjadi ciri khas dalam sebuah tarian. Inilah pentingnya pola lantai dalam tari tradisional. Pola lantai ini akan memberikan ciri khas dari setiap tarian yang ditampilkan.



Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.